Wednesday, 2 January 2019

Lebaran Baru 2019

::Bismillahirahmanirrahim::
Permulaan tahun baharu yang sangat mencabar.
Ramai yang bertanyakan sekarang kerja dimana. Hmmm saya biasa jawab habis contract sahaja. Biarlah apa yang berlaku antara saya dan mereka. Kita merancang, tetapi perancangan Allah lebih kemas. Kerana itu perlu sentiasa belajar redha. Sabar dan terima dengan hati ikhlas apa yang berlaku. Saya sangat tidak terjangka dengan apa yang berlaku..tersusun cantik, walau tetap ada kepayahan. Sebaik sahaja beri notis 24jam esoknya saya dihubungi Client untuk projek pembangunan website yang mana hasilnya 10kali ganda dari gaji yabg tertangguh tersebut.
Allahhu... sujud syukur.
Dia tak pernah berhenti uji dan tak pernah putus memberi nikmat.
Hanya diri ini sahaja yang leka.
.
Sementara menunggu proses lapor diri di UPM saya grab sahaja dahulu projek yang dapat disamping kerja sementara sebagai arts tutor.
 .
Sekurangnya beban kerja tak banyak untuk saya siapkan projek berkenaan. Alhamdulillah juga insyaAllah awal bulan 2 atau 3 seorang sahabat menawarkan kerja sebagai webmaster. Yup. saya grab sahaja juga yang ini.
.
Kesemua pengalaman bekerja dari serendah2 sijil saya kutip dan lalui. Pada saya tiap pekerjaan itu ada nilai tambah yang jika kita teliti ada hikmahnya dan sesuatu untuk dipelajari.
.
Paling2 pun melatih sabar. rendah hati .ikhlas dan Itqan yag mana kesemua inu amat diperlukan pada tiap level pekerjaan. dari serendah rendah "kuli" hingga setinggi melangit pangkat dan level.

 

Monday, 31 December 2018

Ujian diakhir Tahun 2018

::Bismillahirahmanirrahim::

Jurnal paper rejected satu dah published tinggal lagi satu.

Kerja, workload yang ada agak memberi tekanan. Tambahan lagi sebab gaji lewat dalam hampir sebulan atas masalah teknikal. Sabtu ahad perlu kerja tambahan pula.

Semua tu buat saya letih.
Minda.
Fizikal.
Hati.

Alhirnya, saya ambil keputusan berhenti dalam tempoh 24jam.

Allahuakhbar.

Tak mengapa, sepak terajang rezeki begini saya sudah lali. InsyaAllah kuat untuk hari mendatang. Tetapi saya perlu uruskan masa saya sebaik mungkin.

Jom susun semula tugasan untuk 2019.

^^

Friday, 9 November 2018

Selesai Pembetulan Tesis ^^

Alhamdulillah kesemua pemeriksa sangat membantu memandangkan due-date saya juga semakin hampir. Tambahan dengan workload kerja yang perlu diseimbangkan.
Moga Allah mudahkan urusan seterusnya..

Allahu!

Friday, 5 October 2018

Perlanjutan Kedua Pembetulan Tesis

30 hari Penangguhan Kedua Pembetulan Tesis

Multi Tasking skill, merupakan skill yang penting dikuasai. Ia merangkumi elemen skill pembahagian masa, mengurus masa, pantas dan effisyen daam tugas, fleksible tanpa hilang fokus.

Saya yakin, sepanjang pengajian ini sememangnya saya boleh lakukan multi tasking skill namun perlu di teliti semula sebab kebanyakkan yang saya usaha lakukan tidak semua berjaya.

Ini kerana saya eorang yang perlu FOKUS dalam hendak selesai kan sesuatu tugas. FOKUS dalam ruang masa yang diperuntukkan untuk tugas itu sahaja. 

Jika terdapat pilihan pioriti, saya perlu utamakan yang pioriti. 

Jujur saya serba salah dengan kerja hakiki walaupun kebanyakkan tugasan yang diberi saya dapat siapkan dengan bersungguh dan baik. serba salah kerana saya rasakan saya boleh beri lebih baik dan lebih segera. 

Tapi disebabkan antara dua pilihan yang penting sekarang, saya pilih tesis untuk disiapkan kerana masa tidak dapat ditunggu2 lagi.

Susun masa

Banyak faktor yang halang atau jadikan masa itu terhad. 

Tetapi saya tetap bersyukur kerana ujian saya tak la sehebat rakan-rakan lain yang sudah berumah tangga dan mempunyai anak kecil. Saya sendiri tak dapat nak bayangkan bagaimana keadaan saya sekiranya perlu tambah pioriti suami dan anak dalam list pioriti dan pembahagian masa.

Inilah asbab yang berupa hikmah mengapa saya masih belum bertemu jodoh dan direzekikan berumah tangga.

-----------------------------------

Seminggu (25-30 sep) saya cuti untuk siapkan
jumaat-sabtu-ahad saya pulun 
dan sudah siap 

cabaran kali ini ialah hendak linkkan semua dengan problem statement saya.

ini harus fokus yang tinggi dan penelitian... 

sendiri dan kurangnya ketenangan diri dalam harungi semua ini mencipta satu tekanan yang perlahan2 cuba menguasai diri tanpa saya sedari.

hah! ya, tambahan dengan ketidakstabilan hormon ketika itu menjadikan saya sedikit kurang rasional. Sedanglan selepas semuanya berlalu, saya sedari yang saya sebenarnya boleh menghadapi hari-hari itu dengan lebih baik.

Aduhai! saya tewas sekali lagi. Nampaknya kali ini saya perlu lebih teliti dalam menguruskan emosi saya. melihat insan-insan yang berjaya dan memberi impak dan kesan terhadap masyarakat sepertimana yang sebelum ini saya pernah ditarbiyah kan menyebabkan saya melihat diri ini terlalu tidak berguna.

sedih.

Tesis tersebut sudah berjaya saya serahkan kepada penilai utama. InsyaALlah dalam minggu ini saya akan cuba dapatkan semula dari beliau, sementara itu, penyemakan terakhir perlu saya lakukan dari sudut formating dengan lebih teliti. 

Seterusnya ialah penghasilan jurnal untuk submission. 


Sunday, 30 September 2018

Finale Thesis Correction

Major Correction 60 Hari 

Ya. 60 hari aku setuju jika selama 8minggu tak bekerja dan mengadap fokus buat. Sebulan boleh siap dan sebulan lagi boleh through and flow kat examiner untuk semak.

Realiti?

Perlu bekerja dan yess. Jika hidup itu perfect.

Dimana rumah yang selesa ada bilik sendiri yang mana kau lebih privasi nak buat kerja.
Dimana tempat kerja kau dekat dengan rumah. Tak penat nak ulang alik. Tak kisahlah sama ada naik kereta atau pengangkutan awam.
Dimana gaji kau 3K tu semua tuk kau je sebulan. Tak de nak kena bagi komitmen sampai separuh gaji!

Ya. Ini semua antara sebab aku start lemau.

Bukan nak merungut tak selesa ke apa. Tapi dalam orang kata nak"dancing in the rain" tu kau kena kental untuk berasa Qanaah dan Bersyukur.

Jika ada lah yang baca ni semua masalah tu tak de tapi masih beralasan, memang nak hempuk je!

Solusi? 

Isu
Dimana rumah yang selesa ada bilik sendiri yang mana kau lebih privasi nak buat kerja.
& Isu
Dimana tempat kerja kau dekat dengan rumah. Tak penat nak ulang alik. Tak kisahlah sama ada naik kereta atau pengangkutan awam.

- Ya, rumah ku. syurga ku. Asbab inilah sepanjang aku belajar Master dan PHD aku tak duduk kat rumah. Yer. Aku boleh jadikan bilik yang dikongsi itu bilik idaman aku. Tapi masalahnya yang berkongsi sama tak nak bagi komitmen. Penat wehy. ko balek keje rumah tengok bilik macam reban. Ko balek keje penat2  nak rehat nk buat thesis lagi. terus potong mood. Last-last tiap kali balek keje memang HARAM nk bukak thesis. Penat weyyyh - aku gi keje naik public transpot...tapi kalau aku bawak kete sama je penatnya.

- Jadinya, yang terbaik buat keje luar dari rumah. Sama ada stay kat opis atau mana2 kafe. YERRRR aku boleh buat yang ni seperti mana sebelum ni yang aku punyai KERETA. 

- Kereta ayah ada tuk guna tapi aku kena ambik dan hantar adik aku gi keje lah kalau nak guna. dan semua tu drag masa dan pastinya isu ini berkait dengan asbab terakhir DUIT!

dah ko nak ulang alik pi keje - isi minyak- nak lepak buat keje kat luar lagi ..semua tu kos!

-SO ? HOW????????


Tido kat OPIS? huhu ini aku ada juga terfikir.


Maka.... dalam kepayahan itu selama 60 hari yang lepas ditambah 30 hari pelanjutan pertama aku kuatkan hati. Bukak la thesis buat..siap ambil cuti buat. Tapi hasilnya? memang slow giler dan aku jadi down.


Masa terus berjalan dan engkau perlu HADAP walau apa berlaku.

Akhirnya tiada pilihan. Untuk aku tak stress, bulan September selepas peruntukan separuh gaji untuk komitmen.

Aku peruntukan untuk mencari keselesaan menyiapkan thesis. Tak makan sangat pun tak pe asalkan ada tempat yang boleh buat aku fokus untuk siapkan.

Ya, jika diperhalusi.. separuh masa je lagi nak siap. Tak perlu stress sangat dan tenang-tenang sahaja hadapi.

Sesungguhnya aku bukan merungut atas tiap kekurangan .. tetapi mencari solusi dan mungkin perlu perhalusi ruang mana aku harus baiki diri untuk lebih tenang hadapi tekanan kecil sebegini. Hakikatnya ia berkait dengan bagaimana kita melawan nafsu kita. Nafsu tidak pernah sanggup bersusah payah. Ia inginkan yang mudah dan selesa sahaja.



Monday, 24 September 2018

Post Viva

A Journey to Remember

3 bulan sudah berlalu Viva jika saya ungkit kenang kembali. Mungkin boleh saya ingat-ingatkan kembali susananya. Alhamdulilllah, saya mendapat perlepasan cuti untuk Viva selama seminggu oleh supervisor di tempat kerja atas komitmen yang berjaya ditunjukan sebelum itu.

Entri sebelum ini ada gambarkan suasananya sehari sebelum Viva. Berbading semasa Viva Master, yang malamnya saya tak boleh tido ..gelisah.. kali ni saya agak tenang. Tido cukup, bangun awal segar dan Allah hadirkan perasaan tenang.

29 June 2018, pagi Jumaat yang barakah beserta hujan renyai yang syahdu di pagi itu, bertalu-talu untai doa saya panjatkan kepadaNya. Sempat buka laptop kat mamak, sarapan dulu..dan revise Slide.



Saya tiba awal di SGS. Jam 8 saya melangkah masuk, membawa semua jurnal, device semasa buat eksperiment dan raw data. 


Banyakkan zikir dan sempat juga baca surah Al Waqiah sementara menunggu examiner semua tiba.
lebih kurang 20minit saya bentangkan Slide Viva kemudian sesi soal jawab. Pemerikasa dari Fakulti Engineering banyak bertanya untuk bahagian biometric. Alhamdulillah akhirnya saya dapat keputusan lulus with major modification. 

Syukur Ahamdulillah :)

Perasaaan???

huhuuuuu sama macam masa Master.. ada blank kejap ..

Pastu telifon ayah dan khabar kat ibu yang saya dah berjaya melepasi satu tahap paling penting dalam pengajian saya :)

Hepi tu kejap je.. menitik la jugak air mata ..hahaaa

Pastu serabut nak fikir celah mana nak siapkan correction tesis... sebab tugasan di ofis menanti.

dan semakin hari saya down untuk sambung mengadap pembetulsan tesis tesebut...

mungkin

di tambah dengan kekangan saya yang paling saya rasa tak kuat sikit nak terima ialah tiada kenderaan..

dah  penat sangat .. ulang alik pergi keje travel with public transpot .. naek train ok lagi leh tido dalam train, yang lemaunyer nak tunggu bas dari steyen LRT satu jam jugak melangut ..pening kepala pusing2 padahal 5 minit je kot kalau naek kete....ada satu hari tu, saya jalan kaki sebab tak nak pening naek bas. Jauh jugak la 5km..dah sampai umah nak bukak tesis? memang tak la kan..

Allahu.. terasa amat terbatas sangat ... bukan nak merungut tapi meluah... Allahu moga aku jadi lebih bersyukur

terasa terbatas sangat 

ye laaa... sebelum ni dah biasa ada kenderaan , mudah je nak kemana2 jimat masa dan tak letih sebab kita boleh rancang on the spot nak kemana2

jika tak nak naek bas..pulus kena tebal la nak naek grab atau teksi ..  kalau tak tunggu lah berjam-jam bas seringgit. ...boleh dikatakan hampir RM500 habis untuk transpot tiap bulan je .. tu syukur jugak Kak Shue (sahabat sekerja) hantar ke LRT waktu balek. InsyaAllah bayar termampu je duit minyak, moga Allah berkati dan murahkan rezeki Kak Shue.

apa pun saya sahut cabaran tak berkereta ni sebagai satu cabaran baru. 

TT

................... monolog ......

DAN mungkin

AKU dah PENAT sangat

akan sambung cabaran dan nak muhasabah sikit diri ni untuk motivate sket asbab lemau semacam nak sambung buat correction Viva ni ...



Thursday, 28 June 2018

Di Akhir Garisan

:: Bismillahirahmanirrahim ::

Alhamdulillah, dengan izinnya pada saat ini... saya selesai menyiapkan Slide untuk Viva esok pagi jam 9.

Ya, masa dapat tahu tentang tarikh viva agak singkat, walau saya menjangkakannya. Sepanjang di MImos saya sangat seronok dengan segala tugasan yang diberi. Semestinya Itqan dalam urusan saya komited menyiapkan semua tugasan menyebabkan saya agak terleka membuat penyediaan untuk Viva lebih awal.

Separuh slide, iaitu dibahagian akhir slide saya agak lemau nak siapkan.

Subhanallah, siapa tahu.. dalam tempoh 3 hari saya boleh siapkan sebenarnya dengan fokus. Syukur tidak tergesa-gesa.

Cuma agak terkilan, saya gagal siapkan satu jurnal untuk dipublish saja.

Sepanjang Ramadhan, doa saya untaikan. Berperang dengan emosi, rentan kisah putus hubungan tempoh hari sering menggamit memori. Moga hati kami tenang.

Saya memohon cuti selama seminggu dengan syarat siap semua tugasan yang diberi supervisor.
Sepanjang tempoh ini zikir hati tidak lekang.

Perasaan? awalnya cuak dan risau, namun selepas selsai buat semua persediaan..hati makin hari menjadi redha. Saya anggap esok adalah ahri untuk menambah baik thesis saya, untuk saya belajar betulkan kesilapan dan beri yang terbaik.

Moga esok berjalan lancar.

Walaupun, saya tidak present dengan baik semasa mock Viva dan tergesa2 present pada supervisor kerana masing2 kesuntukan masa...

Menoleh kebelakang atas apa yang telah berlaku sepanjang perjalanan ini, tidaklah semuanya pahit dan getir. Ada ruang-ruang masa yang Allah hadirkan senyuman. Dengan itu,

kini..hanya padaMu Allah, Aku bertawakal !

Tuesday, 8 May 2018

Come Back @ Mimos


Hampir 7 bulan menganggur dan berusaha mencari kerja yang sesuai sejak tamatnya Kontrak di Mimos tahun lepas. Awal Januari saya usahakan juga 'grab' sahaja kerja menjaga Open Playground di Melawati Mall sebagai pembantu jualan. Memandangkan ada pilihan sama ada bekerja separuh masa atau sepenuh masa, maka saya pilih untuk bekerja dihujung minggu. Pada masa yang sama berusaha mencari kerja melalui aplikasi mencari kerja. Banyak yang di mohon, satu pun tiada yang sangkut. Sehingga awal bulan March, penyelia di Mimos hubungi semula. Katanya, ada projek baru perlukan pembantu penyelidik. Cepat-cepat saya emelkan resume dan tunggu proses perlantikan. Kontrak selama 11 bulan. Syukur sangat ketika itu. Masih lagi teruskan kerja separuh masa dihujung minggu sebagai sumber tambahan buat tabungan simpanan.

Ya..

Nikmat Tuhan yang manakah engkau dustai?
Sedangkan walau kau tersasar jauh... kasih dan rahmatnya masih memayungi..

Allah...



Monday, 7 May 2018

My Umar Al Khatab

Dia

Sesunguhnya, dia hadir dengan tanpa diduga. Kekuatan yang ada pada dirinya...

Kasihnya dia pada ibunya
Bertangungjawabnya dia pada amanah yg digalas
Disiplin yg ada pada dirinya
Pandai urus masa
Jimat dalam berbelanja

Yang kurang, adalah penghayatannya pada syariat Allah.

Bukan menghukum, tetapi realiti...sukar berjumpa lelaki yang berkualiti, bujang pada lingkungan umur sebaya diri ini..kebanyakan sudah berkeluarga kerana kawin awal..

Ya.

Aku terima dengan sangka baik.

Dia 100% balikkan diriku. Jika dia hitam..aku putih..Aku naif, dia sudah banyak lalui getir perit hidup yang amat berbeza dunianya dengan aku. Sekilas pandang, orang akan cepat menilai.. ah! mereka tidak sekufu..

Antara keduanya persamaan kami adalah sikap sedikit baran(dia)/gagal kawal emosi (aku)yang mana isu ini menjadi asbab kami tak dapat teruskan setelah aku bermesyuarah dengan ayah ibu.

Ya, ibu ayah paling kenal aku. Bila "gila" aku datang...kelemahan dan kekuranganku..

Kerana itu aku sejak dahulu mencari dia yang persis ayah. Hanya lelaki seperti ayah sahaja yang boleh redakan amukkan dalam jiwa ini. Lelaki soleh yang penyabar dan tenang. Terlalu ideal bukan pilihan itu?

Dan

Aku tahu, untuk bertemu jodoh seperi ayah adalah 1 dalam sejuta.

Aku tidak mahu menghukum. Biar apa pun kisah lama dia. Senakal samseng mana pun dia sebelum ini.... padaku, perkara akan datang hanya Allah yang tahu kesudahannya apa..

Dia Umarku.

Kerana padaku dia berpotensi menjadi seperti Umar Al Khatab bila dia kenal syariat Allah dan melaksanakannya.

Melihatkan akan hal inilah yang buatkan aku ingin teruskan dan cuba perlahan2 memandu hatinya kembali pada Allah...mengikut rentaknya penuh berhikmah...yang terkadang aku sendiri terleka :(

Hinggakan Allah menjawab Istikharah yang ayah amanahkan untuk tak putus lakukan ...

Gerak hati seorang ibu tidak mampu aku nafikan.

Ada asbab Allah hantar isyarat itu kepada ibu.

Lantas, dengan kata berhikmah agar tiada dendam antara kami, aku hentikan hubungan tersebut yang hampir saja sampai ke matlamatnya seperti yg dirancang sebelum ini..

Tipulah tidak sedih dan kecewa.

Untuk redha
Ambil masa
Moga ada hikmah...
Allahu....

Walaupun ini merupakan kali keempat, peritnya tetap terasa. Cuma kali ini terasa agak kuat sedikit untuk harung ujian kali ini.

Banyak perkara boleh dimuhasabahkan.

Dan mengenali dirinya, memberi banyak pengalaman..terlalu banyak... dan moga dia juga menjadi lebih baik.

Moga hati hati kami tenang...Allahu robbi..


Jangan pernah menghukum ...

Sunday, 8 April 2018

Hati yang tidak boleh menipu

Kau tau
Tiap kali mimpi itu datang
Aku menangis
Bertanyakan tuhan
Mengapa engkau yg datang bukan dia
Aku nafikan dirimu
Bila tau, aku bukan pilihan mu
Tak nak bermain api lagi
Kini
Namamu tiada lagi dalam titip doaku
...
Terkalah oleh untai doanya yg lebih memohon seikhlas hati mungkin
..
AlQard
....
Kesekian kali lagi bila hati tidak bisa menipu
Dia?
Entah ... mula takut
Bila rasa lebih baik sendiri ...

#syairqalbi

Saturday, 7 April 2018

R&D #sekutsado

Produksi sekutsado kami hentikan seketika kerana Whey Protien yang kami gunakan sudah tidak dijual.

Banyak protien kamu cuba. Bayangkanlah berapa banyak yang kami modalkan. Namun, masih belum jumpa hasil yang memuaskan.

InsyaAllah, dalam sikit masa lagi. Kami akan usahakan kembali produk tersebut. Perlu usaha lagi.

Friday, 30 March 2018

Menanti tarikh Viva

Viva merupakan stage akhir pengajian saya. Selepas disemak oleh pemeriksa luar (negara) yang terlibat dal bidang yang sama dan pemeriksa dalam (negara), laporan mereka diambil kira dan kemudian tarikh viva diberi. Disini saya hnaya diberi 30-40minit untuk terangkan hasil kajian kepada pemeriksa yang akan hadir. Sesi soal jawab akan diadakan dan justifikasi perlu diberikan dengan penuh yakin.

Semuanya bukan atas dasar salah betul. Tetapi nak lihat sejauh mana keyakinan dan kefahaman terhadap apa yang dibuat dan originaliti kajian. Selepas selesai, baharulah ditentukan lulus atau perlu ulang semula apa yg tak puas hati oleh pemeriksa.

Disini...

Terletak pada rezeki masing2.

Ada yang down, bila diminta ulang semula experiment.

Ada yang usahakan juga hingga berjaya.

Semua terletak pada usaha diri sendiri dan selebihnya kerja tuhan.

2 minggu lepas, saya sudah settlekan urusan di sekolah pengajian siswazah. Mereka khabar examiner external dan internal sudah dilantik. Thesis akan disemak dalam tempoh 2 ke 3 bulan untuk dapat tarikh sebenar Viva.

Sementara itu saya sedang usahakan slide untuk perbentangan viva. Pada masa yang sama, research grant saya sudah tamat tempoh dan tidak dilanjutkan.

Ujian yang sama untuk kesekian kalinya lagi. Sabar.

Hikmahnya dari eksiden yang mengakibatkan total lost, saya mendapat pampasan dari insurans. Dan berbekalkan wang tersebutlah saya gunakan untuk menyara keluarga sementara menunggu peluang mana2 kerja yang dimohon.

Ya, saya penerima biasiswa Tenaga Akademik Muda UPM dan memandangkan saya sudah hantar thesis, kos sara diri selepas itu tidak dibiaya lagi sehingga selesai mendapat surat senat dan selesai proses temuduga dari pihak uni untuk saya lapor diri. Polisi kali ni sangat berbeza dgn skim Tutor sebelum ini.

Bedasarkan pengalaman rakan yang senasib, proses semua ini bakal mengambil masa lebih kurang setahun untuk dapat posisi jawatan tetap yang ditawarkan.

Saya harus startegikan semula, usaha untuk survive.

Mengamit kenangan semasa saya usahakan pengajian master dengan thesis dahulu. Terpaksa kerja sebagai cashier untuk survive sambil menulis thesis. InsyaAllah kali ni saya akan usahakan sesuatu yang lebih mencabar dan fokus pada bidang saya.

Hakikatnya, saya dah penat...perjalanan kembara ilmu ini terlalu banyak liku2 nya...buat diri lelah.

Tapi, kehidupan harus diteruskan.

Moga Allah permudahkan segalanya.

P/s: Cabaran kali ini mencari kerja yang sesuai dengan bidang dan mudah ulang alik dengan transit awam. Yooish! Usaha dan usaha..!

Monday, 26 March 2018

Mimpi hingga bertemu

Cikgu H merupakan cikgu yang banyak memberi kesan memori indah saat saya berusia 12 tahun di sekolah rendah.
.
Jujur saya katakan, saya bukan seorang yang dilahirkan pandai. Saya harus berusaha keras untuk berjaya. Mungkin satu kelebihan saya iaitu saya mudah tangkap apa yang diajar dan jika diulang dengan latihan yang banyak saya mampu jadi mahir dan berjaya.
.
Masih saya ingat, sejak darjah satu hingga darjah 3 saya dikelaskan dikelas yang paling akhir. Itulah pencapaian akademik saya. Namun, Cikgu H mengesan kebolehan saya, saya mendapat keputusan yang cemerlang hingga melayakkan saya dari kelas tercorot melompat ke kelas paling atas.
.
Namun disana, saya tak mampu bersaing. Saya rasa sangat down, suasana dikelas tersebut juga berbeza.Jika dikelas tercorot, saya sering berdiskusi jawapan dan bantu kawan2 yg lemah. Jika dikelas paling atas, mereka lebih santai buatkan saya down sangat.
.
Itu menyebabkan saya kembali ke kelas tercorot semula pada darjah 5 dan darjah 6. Cikgu H sekali lagi menjadi guru kelas saya, 6 Raya. Saya diberi amanah menjadi penolong ketua kelas dan memori paling saya ingat ialah, kami hanya dilepaskan balik jika berjaya menjawab sifir.
.
UPSR merupakan peperiksaan tamat sekolah rendah yang saya harus duduki. Pesaing terdekat saya adalah abang saya sendiri, kami berbeza setahun. Dia sangat berbeza dengan saya, sering mendapat keputusan akademik cemerlang.
.
Namun, Cikgu H banyak beri motivasi secara tak langsung. Masjh saya ingat saat ayah mengambil kad laporan, ayah kata.."Cikgu bagi tau, ipah boleh dapat banyak A UPSR. Perlu usaha lagi ya"
.
Dan buat pertama kalinya, pelajar dari kelas tercorot mendapat straight A UPSR.
.
Kesannya, dari situ saya belajar. Usaha dan rajin serta doa pada Allah adalah kunci kejayaan saya.
.
Dan berbekal turning point dari situ, langkah demi langkah saya usahakan yang terbaik.
.
Syukur, saya berjaya hingga saya ditahap sekarang ini.
.
Sebut saja di peringkat mana, saya pasti mimpikan Cikgu H dan sekolah rendah kami. Saat saya down mimpi tu akan datang seolah beri saya semangat untuk tak putus asa.
.
Dan tiap kali itu, saya akan tertanya2 khabar Cikgu H. Serta doakan kebahagian dan kesejahteraan beliau sekeluarga.
.
Terus mencari...
Ditakdirkan saya bertemu dengan rakan sekolah rendah, dan mengkhabarkan pernah terserempak dengan Cikgu H.
.
Terus sahaja semangat untuk menjejaki Cikgu H kembali, setelah sekian lama putus asa untuk mencarinya.
.
Alhamdulillah, hari ini kami dapat berhubung semula. InsyaAllah, akan berjumpa 😊.
.

Terima kasih cikgu!

Sunday, 25 February 2018

Kekuatan yang dulu

Aku yakin, yang aku bukan aku yang dahulu.

Berbeza.

Amat.

Masih mencari.

Hati ni terlalu kotor.

Monday, 23 October 2017

#sekutsado

Surviving Skills  😄

Berniaga merupakan survival skills yang saya selalu praktiskan dalam berhadapan dengan sepak terajang kehidupan yang berkait dengan rezeki wang ringgit.
.
Kerana pada saya, ia merupakan cara yang pantas mendapat pulangan jika betul kaedah dan caranya.
.
"Setiap masalah bukan masalah tapi peluang"
.
Gunakan apa yang ada dalam genggaman tangan untuk bergerak lebih laju.
.
Ilham #sekutsado hadir tatkala saya sedang menjaga abang yang strok ditengah malam...perut rasa lapar tapi nk makan snack yang tak buat diri rasa serbasalah. Kebutulan, semasa scroll2 Ig ternampak perkongsian cara membuat whey protien cookies. Melihatkan bahan asas sudah ada, pantas saya buat dan kongsikan pada Si Dia.
.
Dia beri reapon positif dan sangat yakin ada potensi yang besar untuk dikomersilkan.
.
Bertatih tatih lah kami bersama2 dalam menghasilkan Whey Protien Cookies yang berkualiti.
.
Sambutan setakat ni sangat memberangsangkan, masih banyak yang perlu diperbaiki.
.
Tujuan utama kami ialah untuk sediakan Whey Protien Cookies yang mampu milik oleh semua. Whey Protien tu mahal jika nak dibeli secara "raw". Jadi kami sediakan pelbagai snack seperti Cookies, muffin dan mini bytes sebagai kudapan.
.
Harapan amat besar untuk jadikan #sekutsado sebagai langkah pertama dalam serius membina empayar bisnes
.
Saya suka bisnes.
.
Ada lakaran minda yang lebih besar dan jauh. Moga tercipta satu masa nanti 😊
.